Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Laman web ini (selanjutnya disebut "laman web ini") menggunakan teknologi seperti kuki dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan laman web ini oleh pelanggan, iklan berdasarkan sejarah akses, memahami status penggunaan laman web ini, dll. Untuk melakukan . Dengan mengklik butang "Setuju" atau laman web ini, anda bersetuju dengan penggunaan kuki untuk tujuan di atas dan untuk berkongsi data anda dengan rakan kongsi dan kontraktor kami.Mengenai pengendalian maklumat peribadiDasar Privasi Persatuan Promosi Budaya Ota WardSila rujuk.

同意 す る

Kertas kerja perhubungan awam / maklumat

Kertas Maklumat Seni Budaya Ota Ward "ART bee HIVE" vol.5 + lebah!

Permukaan ART BEE HIVE
Dikeluarkan pada 2021 Oktober 1

terbitan musim sejuk vol.5PDF

Kertas Maklumat Seni Budaya Ota Ward "ART bee HIVE" adalah kertas maklumat suku tahunan yang mengandungi maklumat mengenai budaya dan seni tempatan, yang baru diterbitkan oleh Persatuan Promosi Budaya Ota Ward sejak musim gugur 2019.
"BEE HIVE" bermaksud sarang lebah.
Kami akan mengumpulkan maklumat seni dan menyampaikannya kepada semua orang bersama dengan 6 anggota wartawan wad "Mitsubachi Corps" yang berkumpul melalui pengambilan terbuka!
Dalam "+ lebah!", Kami akan menghantar maklumat yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Orang seni + lebah!

Seronok membuat barang dengan orang
Apabila produk yang baik dibuat, ada kegembiraan yang tidak dapat diganti
"Penerbit PROJEK TOKYO OTA OPERA / Pianistor Takashi Yoshida"

Opera adalah "seni komprehensif" yang dicipta oleh para profesional dari setiap genre muzik, sastera, dan seni."PROJEK OPERA TOKYO OTA" telah dimulakan pada tahun 2019 sehingga sebanyak mungkin orang dapat menikmati opera seperti itu.Kami menemubual Encik Takashi Yoshida, "Ota kid" yang tulen yang merupakan penerbit dan rakan sejawat (pelatih vokalis).

Tentang "PROJEK TOKYO OTA OPERA"

Gambar pengendali "Die Fledermaus" dilakukan di Dewan Besar Plaza Ota Citizen
Opera "Die Fledermaus" dilakukan di Dewan Besar Plaza Ota Citizen

Saya mendengar bahawa Encik Yoshida dilahirkan di Ota Ward dan dibesarkan di Ota Ward. Apa yang membuat anda memulakan projek ini sejak awal?

"Kebetulan, kira-kira 15 tahun yang lalu, saya menyewa sebuah dewan kecil di Ota Ward Hall Aplico dan membuat operet" Queen of Charles Dash "dalam sebuah projek bebas. Ada orang yang menontonnya dan menyokong saya. Selepas itu, pada masa yang sama dewan kecil, saya memulakan siri konsert oleh penyanyi opera bernama "A la Carte".Sangat menarik apabila dapat mendengar suara dan teknik nyanyian penyanyi opera kelas atas di ruang intim yang disebut sebuah dewan kecil, dan ini berterusan selama 10 tahun.Semasa saya memikirkan projek lain kerana ia adalah waktu rehat, saya diminta untuk bercakap dengan "PROJEK TOKYO OTA OPERA" ini. "

Saya mendengar bahawa itu adalah rancangan untuk merekrut anggota korus terutama dari penduduk wad dan membuat opera dengan rancangan tiga tahun.

"Terdapat lebih dari 100 paduan suara di Ota Ward, dan paduan suara sangat popular. Kami mahu penghuni wad untuk mengambil bahagian sebagai korus sehingga mereka dapat merasa lebih dekat dengan opera, sehingga anggota korus dibatasi usia. Sebagai hasilnya, para peserta berumur antara 17 hingga 85 tahun dan semua orang sangat bersemangat. Pada tahun pertama, kemuncak opera Johann Strauss "Komori" dibuat oleh penyanyi opera profesional. Persembahan ini dilakukan dengan piano dengan orang lain. Di sana adalah perbezaan pengalaman pentas di antara anggota korus, tetapi dengan mengikuti mereka yang tidak mempunyai pengalaman dengan baik, anda dapat membuat pentas dengan rasa kesatuan. Saya rasa. "

Namun, tahun ini, konsert gala yang dirancang dengan iringan orkestra dibatalkan untuk mencegah penyebaran jangkitan coronavirus baru.

"Saya sangat menyesal, tetapi untuk mengekalkan hubungan dengan ahli koir, saya mengadakan kuliah dalam talian menggunakan Zoom. Kata-kata karya yang saya rancangkan untuk menyanyikan persembahan itu, terutamanya dalam bahasa Itali, Perancis dan Bahasa Jerman. Tenaga pengajar khas dijemput untuk memberi ceramah mengenai diksi (vokalisme) dan cara menggunakan badan. Sebilangan anggota pada awalnya keliru, tetapi sekarang lebih daripada separuh daripadanya. Berpartisipasi dalam talian. Kelebihan dalam talian ialah anda dapat menggunakan masa anda dengan berkesan, jadi pada masa akan datang saya ingin memikirkan kaedah latihan yang menggabungkan tatap muka dan dalam talian. "

Tolong beritahu kami rancangan anda untuk tahun ketiga tahun depan.

"Kami merancang untuk mengadakan konsert dengan iringan orkestra yang tidak menjadi kenyataan tahun ini. Kami secara beransur-ansur meneruskan latihan korus, tetapi kami meminta anda untuk duduk selang waktu di dewan besar Aplico dan menggunakan topeng yang didedikasikan untuk muzik vokal untuk mencegah jangkitan. Sedang dihidupkan. "

Pekerjaan yang disebut Collepetiteur

Gambar Takashi Yoshida
Tuan Yoshida menuju ke piano © KAZNIKI

Répétiteur adalah pemain piano yang bermain iringan ketika berlatih opera, dan juga mengajar nyanyian kepada penyanyi.Namun, ini adalah "di belakang tabir" yang sebenarnya tidak muncul di hadapan pelanggan.Apa alasan Tuan Yoshida bertujuan untuk Répétiteur?

"Semasa saya di sekolah menengah pertama, saya bermain iringan piano dalam pertandingan korus, dan saya jatuh cinta dengan iringan nyanyian. Guru muzik yang mengajar saya pada waktu itu adalah dari sesi kedua, dan berkata," Jika anda menjadi pemain piano pengiring untuk sesi kedua pada masa akan datang. Tidak apa-apa. "Itulah pertama kali saya menyedari profesion "pianis pengiring".Selepas itu, ketika saya berada di tahun kedua sekolah menengah, saya mengambil bahagian dalam persembahan opera di Shinagawa Ward sebagai anggota paduan suara, dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya bersentuhan dengan karya Colle Petitur.Saya ingat terkejut ketika melihat dia bukan sahaja bermain piano tetapi juga memberikan pendapatnya kepada penyanyi dan kadang-kadang konduktor. "

Walau bagaimanapun, universiti ini maju ke jurusan muzik vokal Kunitachi College of Music.

"Pada masa itu, saya masih tertanya-tanya sama ada mahu menjadi vokalis atau rakan sekuliah. Sejak saya bersekolah, sebagai paduan suara untuk penggal kedua, saya dapat merasai bagaimana opera dibuat ketika benar-benar berdiri di atas pentas Pada masa ini, ketika pemain piano iringan tiba-tiba tidak dapat datang, kakitangan yang tahu bahawa saya boleh bermain piano tiba-tiba meminta saya bermain sebagai pengganti, dan secara beransur-ansur saya mula mengerjakan Korepetitur. Saya mula. "

Pengalaman berada di panggung sebagai penyanyi sangat berguna dalam menceburkan diri dalam seni opera, yang dibuat oleh orang-orang dari pelbagai jawatan.Menurut anda apa daya tarikan pekerjaan anda sebagai Répétiteur?

"Lebih daripada apa-apa, sangat menyenangkan untuk membuat sesuatu bersama-sama dengan orang lain. Apabila kita tidak bersetuju antara satu sama lain, kita berusaha mencipta sesuatu, tetapi apabila kita mempunyai sesuatu yang baik, kita melakukan segalanya. Ada kegembiraan yang tidak dapat diganti. Benar bahawa Répétiteur adalah "di belakang tabir", tetapi kerana sebelum ini di "depan" sebagai korus kita dapat memahami kepentingan dan kepentingan "di belakang tabir". Saya bangga melakukan pekerjaan dengan baik. "

Sejarah kelahiran "Yoshida P"

Gambar Takashi Yoshida
© KAZNIKI

Dan sekarang, dia tidak hanya menghasilkan Répétiteur tetapi juga opera.

"Semasa saya mengerjakan" A La Carte "di Aplico Small Hall, penyanyi yang muncul memanggil saya" Yoshida P "(ketawa). Saya berpendapat bahawa P mempunyai arti pemain piano dan juga produser, tetapi selepas itu, jika anda mahu bekerja seperti pengeluar, saya rasa lebih baik memanggil diri anda seperti itu, dan dalam erti kata, "pengeluar" dengan perasaan mendorong diri sendiri.Saya menambah tajuk.Di Jepun, Anda mungkin tidak memiliki kesan yang baik tentang "waraji berkaki dua", tetapi jika anda melihat ke luar negeri, ada banyak orang yang mempunyai banyak pekerjaan dalam dunia muzik.Saya juga mahu terus memakai "waraji" yang betul kerana saya akan melakukannya. "

Perniagaan pengeluar juga merupakan pekerjaan yang menghubungkan orang.

"Semasa berinteraksi dengan banyak penyanyi sebagai rakan kerja, saya tertanya-tanya apa jenis perkara yang akan dilahirkan jika saya mempunyai orang ini dan bintang ini, dan tugas seorang produser yang menjadikannya bentuk juga sangat besar. Ini bermanfaat Sudah tentu, tidak kira seberapa banyak saya terlibat dalam panggung, pada awalnya sukar kerana terdapat banyak perkara yang saya tidak faham, tetapi pengarah Misa Takagishi menasihati saya bahawa saya harus mengatakan bahawa saya tidak faham apa yang saya tidak faham. Sejak itu, perasaan saya menjadi lebih mudah.Panggungnya adalah pertemuan pelbagai profesional, jadi penting berapa banyak yang dapat mereka bantu.Untuk melakukan ini, anda perlu mempunyai asas yang kukuh untuk diri anda agar anda dapat menjadi orang yang boleh dipercayai. "

Ketika saya bertanya kepadanya, saya mendapat kesan bahawa Mr. Yoshida disebut "Collepetiteur" dan "Producer", dan bahawa dia "hanya panggilan!"

"Saya tidak mahu memiliki sesuatu, saya ingin menyebarkan banyak bakat orang. Untuk itu, penting untuk menyebarkan antena dan berkomunikasi dengan pelbagai orang. Pada asasnya, saya suka orang, jadi saya tertanya-tanya apakah pekerjaan ini panggilan (ketawa). "

Kalimat: Naoko Murota

Klik di sini untuk perincian mengenai PROJEK TOKYO OTA OPERA

プ ロ フ ィ ー ル

Gambar Takashi Yoshida
© KAZNIKI

Setelah menamatkan pengajian di Ota Ward Iriarai XNUMXst Elementary School dan Omori XNUMXnd Junior School, dia lulus dari jurusan muzik vokal Kunitachi College of Music.Mempelajari iringan opera di Milan dan Vienna.Setelah menamatkan pengajian, dia memulakan kariernya sebagai pemain piano untuk sesi kedua.Semasa terlibat dalam produksi opera sebagai Répétiteur, dia juga sangat dipercayai sebagai pemain piano bersama penyanyi terkenal.Dalam drama CX "Goodbye Love", dia bertanggung jawab atas instruksi piano dan ulangan pelakon Takaya Kamikawa, penampilan dalam drama, dan telah muncul di media dan memiliki berbagai kegiatan.
Pemain piano Nikikai, pengajar piano taska Hosengakuenko, anggota Persekutuan Prestasi Jepun, Ketua Pegawai Eksekutif Toji Art Garden Co., Ltd.

Jalan beli-belah x art + lebah!

Kafe "Tetamu lama"

Dulu ada kedai buku terpakai di sini,
Saya akan berterima kasih jika anda dapat mengetahui bahawa ada ayah yang pelik.

Di sebelah kanan Usuda Sakashita Dori dari Ota Bunkanomori adalah kafe "Pelanggan Hari Lama" yang dibuka pada akhir September 2019.
Di sinilah kedai buku kuno terkenal "Sanno Shobo" pernah dikunjungi oleh banyak penulis dari Magome Bunshimura.Nama kafe berasal dari karangan "Pelanggan Hari Lama", di mana pemilik Sanno Shobo, Yoshio Sekiguchi, menggambarkan interaksi dengan banyak penulis dan orang-orang Ichii.Pemiliknya ialah Encik dan Puan Naoto Sekiguchi, anak lelaki Encik Yoshio.

Dengan membuat kafe, saya mula berharap dapat mengenali Magome Bunshimura sebanyak mungkin.

Foto "Pelanggan Hari Lama" Kafe
Biane yang ditandatangani Shiro Ozaki di pintu masuk
© KAZNIKI

Apa yang membuatkan anda memulakan kafe?

"Dikatakan sebagai" Magome Bunshimura "di kalangan peminat sastera, tetapi secara umum, masih ada beberapa orang yang mengetahuinya. Juga, penerbitan semula buku ayah saya," Pelanggan Hari Lama, "telah menjadi kenyataan.
Orang yang berjalan-jalan di Magome Bunshimura boleh melintas di depan mereka, tetapi jika anda mengintip pada waktu itu dan melihat buku dan foto Profesor Shiro Ozaki dan perkara lain yang berkaitan dengan Magome Bunshimura, Dan saya akan berterima kasih jika anda boleh tahu bahawa dulu ada kedai buku terpakai di sini dan ada seorang lelaki tua yang pelik. "

Bilakah ayah anda memulakan Sanno Shobo?

"Ia adalah bulan April 28. Ayah saya berumur 35 tahun pada masa itu. Saya pernah bekerja di sebuah syarikat percetakan, tetapi nampaknya saya mempunyai impian yang kuat untuk bekerja sebagai kedai buku terpakai. Ketika saya mencari tempat untuk membeli-belah, ini saya bertemu tempat dan menukar namanya menjadi Sanno Shobo. Sebenarnya, alamat di sini bukan Sanno, tetapi saya mendengar bahawa itu adalah Sanno Shobo kerana perkataan yang baik. Ayah saya berasal dari sebuah bandar bernama Iida di mana Tenryu Sungai di Prefektur Nagano mengalir. Saya membesar melihat Alpen Jepun. Saya rasa saya tertarik dengan perkataan Sanno. "

Adakah Magome Bunshimura sedar ketika ayahnya membuka kedai di sini?

"Saya rasa saya sudah mengetahuinya, tetapi saya tidak menyangka saya akan keluar dengan para sasterawan. Akibatnya, berkat pembukaan kedai di tempat ini, saya meminta Tuan Shiro Ozaki sangat menyayangi saya. Juga, saya dapat mengenali banyak novelis, bukan hanya Magome, seperti penerbit. Saya rasa ayah saya benar-benar bernasib baik. "

Gambar pemilik Naoto Sekiguchi dan Mr. dan Puan Element
Pemilik Naoto Sekiguchi dan Mr. dan Puan Element
© KAZNIKI

Bolehkah anda memberitahu kami tentang kenangan ayah anda?

"Pada era 40-an era Showa, nilai buku edisi pertama sastera sebelum perang meningkat dengan stabil. Buku menjadi sasaran pelaburan. Kedai buku terpakai utama di Jimbocho membelinya dan meletakkannya di rak. Harganya naik. Ayah saya sangat meratapi kecenderungan itu. Saya mendengar bahawa saya berada di kelas tiga sekolah menengah pertama, bercakap dengan pelanggan, "Kedai buku terpakai adalah" barang "buku. Ini adalah perniagaan yang berkaitan dengan" jiwa " penyair dan penulis. "Saya ingat terkesan semasa kecil. "

"Ayah saya meninggal pada 1977 Ogos 8. Namun, pada bulan Mac 22, seorang rakan kedai buku terpakai membuka pasar peringatan di Gotanda, dan pada masa itu saya melupuskan semua buku di kedai. Saya ingin membuat hari ketika Buku-buku Sanno Shobo habis sebagai hari penutupan. "

Sebuah balang dan daun mati jatuh di pangkuan saya.

Bolehkah anda memberitahu kami mengenai buku ayah anda, "Pelanggan Hari Lama"?

"Sebagai peringatan ulang tahun ke-1977, saya memutuskan untuk menyusun kalimat yang telah saya tulis dalam satu jilid. Saya sedang bersiap untuk diterbitkan, tetapi pada tahun 8 ayah saya tiba-tiba dimasukkan ke hospital kerana barah, dan saya masih mempunyai satu nyawa. Saya diberitahu oleh doktor itu sudah dua bulan. Saya mengadakan perjumpaan di bilik hospital dengan sahabat saya Noboru Yamataka yang tidak memberitahu nama penyakit ini kepada ayah saya yang mengatakan bahawa dia masih mempunyai beberapa cerita untuk ditulis. Encik Yamataka meletakkan cetakan kayu di bahagian depan, dan ayah saya tersenyum dengan senyuman lebar. Mungkin vaksin Maruyama memberi kesan yang berpanjangan. Kira-kira lima bulan kemudian, 22 Ogos. Pada hari itu, saya meninggal di tikar tatami di rumah seperti yang dia mahukan Pada hari lahir saya yang ke-1978, saya menulis tulisan pos. Setahun selepas ayah saya meninggal, saya berada di Gereja Megumi Omori pada 11 November 18. Melangsungkan perkahwinan pertamanya. Gereja digambarkan dalam cetakan kayu depan dari bahagian depan. Ketika saya memasuki bilik menunggu pengantin lelaki, saya terkejut apabila menemui "tetamu kuno" yang baru selesai di atas meja. Saya kagum. Saya memasuki upacara dengan kegembiraan di hati saya. Selepas upacara itu, saya mengambil gambar kumpulan di halaman, dan pada masa itu, saya sedang duduk. Sama seperti jurugambar, slapstick dan daun mati jatuh di pangkuan saya.Sekiranya anda melihatnya, ia adalah daun ginkgo.Saya terkejut melihat daun ginkgo dalam foto peringatan. "

Gambar "Tetamu Hari Lama" Edisi Pertama
Edisi pertama "Pelanggan Hari Lama"

Ah, ginkgo adalah ayah saya ...

"Betul. Ginkgo biloba, dan anak seorang anak, Ginkgo, adalah haiku ayah saya. Baru-baru ini, saya tertanya-tanya apa yang berlaku pada pokok ginkgo itu, jadi saya pergi ke Gereja Megumi. Kemudian, tidak ada pokok ginkgo. Ada seorang tua siapa yang membersihkannya, jadi saya bertanya, "Dulu, sekitar tahun 53, ada pohon ginkgo di sini?" Saya ada di sana, tetapi saya tidak ingat pokok ginkgo. "Jadi dari mana daun ginkgo itu berasal?Rasanya angin kencang tidak bertiup.Ia jatuh dari atas.Selain itu, hanya ada satu daripadanya, dan tidak ada daun yang gugur di tempat lain.Hanya seorang dari mereka yang jatuh di pangkuan saya.Entah bagaimana ayah saya menjadi malaikat, tidak, mungkin dia adalah burung gagak (ketawa), tetapi ia adalah peristiwa yang sangat misteri bahawa dia menyampaikan daun ginkgo. "

Profesor Kazuo Ozaki * 1 mengesyorkannya untuk Anugerah Esei Jepun tahun ini.

"Old Day Guest" pertama dipanggil buku hantu.

"Pada asalnya, hanya ada 1,000 buku edisi pertama di dunia. Lebih-lebih lagi, kira-kira 300 buku disampaikan kepada mereka yang merawatnya, dan selebihnya dijual di Sancha Shobo di Jimbocho, sahabat baik ayah saya. buku. Ia sangat popular, dan Profesor Kazuo Ozaki * mengesyorkannya kepada Anugerah Esei Jepun tahun ini. Namun, malangnya, penerima anugerah itu mesti hidup. Saya tidak dapat melakukannya, tetapi apa yang diberitahu oleh Kazuo-sensei kepada saya adakah dia mengakui kandungannya. Di atas semua itu, saya sangat gembira kerana saya menangis dengan beg saya. "

Ia telah diterima dengan baik sejak itu, dan walaupun anda tahu namanya, sukar untuk membacanya.

"Saya tidak akan melepaskan orang yang memilikinya. Orang yang memilikinya telah meninggal dunia dan saya tidak boleh pergi ke kedai buku terpakai kecuali saya mengatur buku-buku itu. Walaupun saya pergi ke kedai buku terpakai, jika saya meletakkannya di rak, orang yang menjumpainya akan membelinya dalam 30 minit Nampaknya harganya berpuluh ribu yen. Walaupun anda menjumpainya, bilangan orang yang dapat membelinya adalah terhad. Orang muda tidak dapat membelinya, jadi Saya pasti mahu menerbitkannya semula. "

Imej "Pelanggan Hari Lama" diterbitkan semula pada tahun 2010
"Pelanggan Hari Lama" diterbitkan semula pada tahun 2010

Sekarang, saya ingin bertanya mengenai penerbitan semula "Pelanggan Hari Lama", yang merupakan tahun ulang tahun ke-33 ayahanda.

"Saya tidak menyedarinya. Ini benar-benar kebetulan.
Ini adalah kali ke-33 saya muncul dalam acara ceramah "Membaca" Pelanggan Hari-Hari Lama "-Omori Sanno Shobo Monogatari-" disebut "Nishi-Ogi Bookmark", dan itu adalah masa ketika ulang tahun ke-33 ayah saya.Impian penerbitan semula secara beransur-ansur menghampiri, dan saya rasa itu adalah akhir bulan Jun 2010, setahun kemudian, tetapi saya menerima sampul surat yang tulus dan sopan dari penerbit bernama Natsuhasha.Selepas itu, kisah penerbitan semula diteruskan dengan pantas sekali.Menjelang ulang tahun kematian ayah saya, saya menulis skrip kedua, dan akhirnya sebuah buku yang indah dengan tarikh penerbitan pada 6 Oktober, sama dengan edisi pertama, ditumpuk di semua tingkat kedai utama Sanseido di Jimbocho.Saya tidak akan melupakan hari saya melihat pemandangan itu dengan ibu saya. "

* 1: Kazuo Ozaki, 1899-1983.Penulis novel.Dilahirkan di wilayah Mie.Menerima Hadiah Akutagawa untuk koleksi cerpennya "Hadiah Akutagawa".Seorang penulis novel swasta yang mewakili zaman selepas perang.Karya perwakilan termasuk "Kacamata Shinki", "Pelbagai Serangga", dan "Pemandangan dari Tanah Perkuburan yang Indah".

Foto "Pelanggan Hari Lama" Kafe
Kafe yang kelihatan retro "Tetamu kuno"
© KAZNIKI

  • Lokasi: 1-16-11 Central, Ota-ku, Tokyo
  • Akses / Turun di Bas Tokyu "Ota Bunkanomori"
  • Waktu perniagaan / 13: 00-18: 00
  • Cuti / Cuti tidak teratur
  • E-mel / sekijitsu.no.kya9 ★ gmail.com (★ → @)

Perhatian masa depan ACARA + lebah!

KALENDAR ACARA perhatian masa depan Mac-April 2021

Pameran "Surface Adventure-Abstract Barokisum"

Tarikh dan masa 3 Mac (Isnin) - 15 Mac (Ahad)
13: 00-19: 00 (hingga jam 17:00 pada hari terakhir)
場所 Galeri Katayanagi Gakuen Ko
(5-23-22 Nishikamata, Ota-ku, Tokyo 12F, Katayanagi Gakuen Building No. 1)
料 金 無 料
Penganjur / Pertanyaan Jawatankuasa Eksekutif Surface Adventure Exhibition
090-1107-5544 (Akiyama)

Pameran Ulang Tahun ke-30 Dewan Peringatan Kumagai Tsuneko (Lewat)
"Kaligrafi Tsuneko dan Yukari Hitsuji"

Tarikh dan masa Sekarang diadakan-Ahad, 4 April
9: 00-16: 30 (masuk hingga 16:00)
場所 Dewan Peringatan Ota Ward Kumagai Tsuneko
(4-5-15 Minamimagome, Ota-ku, Tokyo)
料 金 Dewasa 100 yen, kanak-kanak 50 yen
* Percuma untuk 65 tahun ke atas (diperlukan sijil) dan 5 tahun ke bawah
Penganjur / Pertanyaan Dewan Peringatan Ota Ward Kumagai Tsuneko

詳細 は こ ち ら

お 問 合 せ

Bahagian Perhubungan Awam dan Pendengaran Awam, Bahagian Promosi Seni Budaya, Persatuan Promosi Budaya Ota Ward
Ota Citizen's Plaza, 146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3
TEL: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150