Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Laman web ini (selanjutnya disebut "laman web ini") menggunakan teknologi seperti kuki dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan laman web ini oleh pelanggan, iklan berdasarkan sejarah akses, memahami status penggunaan laman web ini, dll. Untuk melakukan . Dengan mengklik butang "Setuju" atau laman web ini, anda bersetuju dengan penggunaan kuki untuk tujuan di atas dan untuk berkongsi data anda dengan rakan kongsi dan kontraktor kami.Mengenai pengendalian maklumat peribadiDasar Privasi Persatuan Promosi Budaya Ota WardSila rujuk.

同意 す る

Kertas kerja perhubungan awam / maklumat

Kertas Maklumat Seni Budaya Ota Ward "ART bee HIVE" vol.2 + lebah!


Dikeluarkan pada 2020 Oktober 1

terbitan musim sejuk vol.2PDF

Kertas Maklumat Seni Budaya Ota Ward "ART bee HIVE" adalah kertas maklumat suku tahunan yang mengandungi maklumat mengenai budaya dan seni tempatan, yang baru diterbitkan oleh Persatuan Promosi Budaya Ota Ward sejak musim gugur 2019.
"BEE HIVE" bermaksud sarang lebah.
Kami akan mengumpulkan maklumat seni dan menyampaikannya kepada semua orang bersama dengan 6 anggota wartawan wad "Mitsubachi Corps" yang berkumpul melalui pengambilan terbuka!
Dalam "+ lebah!", Kami akan menghantar maklumat yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Ciri khas "Seni persembahan tradisional" + lebah!

"Shoko Kanazawa, seorang kaligrafi di Ota Ward"

Edisi kedua yang memaparkan tema "Tsumugu".Kami akan memberikan beberapa gambar yang tidak dapat ditayangkan di atas kertas!

写真
Angkat pinggan yang diberikan oleh peminat.

写真
Shoko berdoa sebelum menulis buku.

写真
Shoko yang menulis satu huruf tema khas ini "berputar".

写真
Dengan buku anda telah selesai menulis.

"Masahiro Kaneko" yang membuat alat muzik Jepun "Koto" masih hidup

"Setiap orang mempunyai ciri timbre mereka sendiri, dan tidak ada yang sama."

写真

Diperlukan sekitar 10 tahun untuk membuat alat muzik Jepun, koto, dari kayu paulownia.Kehidupan koto yang telah siap adalah sekitar 50 tahun.Kerana umurnya yang pendek, tidak ada alat muzik terkenal seperti biola.Aizu paulownia dengan suara yang baik digunakan sebagai bahan untuk "ephemeral" koto.Kaneko sukarelawan berkeliling sekolah rendah dan sekolah menengah, dengan berkata, "Saya ingin anda benar-benar menyentuh koto," untuk menjaga budaya koto.

"Yang terbaik ialah jika anda melupakan koto anda, anda tidak perlu risau. Anak-anak akan mengakhiri hidup mereka tanpa melihatnya. Anda dapat melihat dan menyentuh perkara sebenar hanya dengan buku dan foto, sehingga anda dapat merasakannya . Saya tidak memilikinya. Saya ingin memberitahu anda bahawa ada instrumen seperti itu di Jepun, jadi saya harus bermula dari sana. "

Kaneko, yang merupakan sukarelawan dan melakukan aktiviti pendidikan dengan koto, bagaimana reaksi anak-anak ketika mereka mendengar koto?

"Ini bergantung pada usia anda mengalaminya. Anak-anak di kelas rendah sekolah rendah harus menyentuh alat muzik itu. Walaupun mereka mendengarnya dan menanyakan kesannya, mereka tidak pernah mengalaminya sebelumnya. Penting untuk menyentuhnya. Ini sebahagian daripada pengalaman. Sebilangan kanak-kanak merasa seronok dan ada yang membosankan. Tetapi saya tidak tahu jika saya tidak menyentuhnya. Pengalaman sebenarnya adalah yang terbaik. "

写真

Apa alasan mengapa Kaneko sangat mementingkan Aizu paulownia ketika membuat koto, dan apa bezanya dengan pohon paulownia yang lain?

"Perlu lebih dari 10 tahun untuk membuat koto dari balak. Secara kasar, diperlukan sekitar 5 tahun untuk memotong paulownia terlebih dahulu, dan kemudian mengeringkannya. 3 tahun di meja, 1 atau 2 tahun di dalam rumah, dan seterusnya. Sudah 5 tahun. Niigata paulownia dan Aizu paulownia sedikit berbeza. Terdapat kedua-duanya di Chiba dan Akita, tetapi yang terbaik adalah Aizu. Apa jenis watak yang anda tulis paulownia? "

Ia sama dengan Kibia.

"Ya, paulownia bukan pohon. Ini keluarga rumput. Tidak seperti konifer lain, ia tidak bertahan selama beratus-ratus tahun. Ia akan mati setelah 6 atau 70 tahun paling banyak. Kehidupan koto adalah sekitar 50 tahun. Tidak ada pernis di permukaan. "

Adakah cara bagi orang yang tidak tahu muzik tradisional Jepun untuk mengenal Koto dengan mudah?

"YouTube. Anak saya adalah kelab koto di Universiti Sophia. Setelah anak saya bergabung, saya merakam semua konsert dan memuat naiknya ke YouTube, dan mencari Universiti Sophia. Ia keluar sekaligus, dan kemudian setiap universiti mula menaikkannya . "

Ciri khas ini adalah "Tsumugu".Adakah terdapat apa-apa dalam pembuatan alat muzik dari masa lalu dan orang muda hari ini melakukan perkara baru?

"Ada. Sebagai contoh, ada permintaan untuk membuat instrumen yang terdengar walaupun anda berkolaborasi dengan piano dalam jazz. Pada masa itu, saya menggunakan bahan keras Aizu paulownia. Saya menggunakan paulownia lembut untuk lagu-lagu lama, tetapi moden kali Untuk koto untuk pemain yang ingin memainkan lagu, kami menggunakan bahan kayu keras. Kami membuat alat yang menghasilkan bunyi yang sesuai untuk lagu itu. "

Terima kasih banyak - banyak.Proses pengeluaran Koto disiarkan di laman web Kaneko Koto Sanxian Musical Instrument Store. Maklumat konsert dan proses pembaikan Koto juga disiarkan di Twitter, jadi sila lihat.

Kedai Alat Muzik Kaneko Koto Sanxian

  • 3-18-3 Chidori, Ota-ku
  • Waktu perniagaan: 10: 00-20: 00
  • TEL: 03-3759-0557

ホ ー ム ペ ー ジtingkap lain

Twittertingkap lain

"Yasutomo Tanaka" yang mempertahankan suara tradisional dengan teknologi

"Saya bekerja di agensi syarikat Y dan selama bertahun-tahun berpusat di Malaysia, saya pergi ke negara jiran, China, dan lain-lain untuk menyokong kilang pengeluaran. Di antaranya, terdapat sebuah kilang alat muzik, di mana saya belajar bagaimana menyetel dan membuat alat muzik . Pengetahuan yang saya pelajari sekarang ada dalam simpanan saya. "

写真

Sudah 3 tahun sejak buluh (buluh betina), yang merupakan bahan Shinobue, dituai dan dikeringkan.Sementara itu, dua pertiga akan retak.Buluh bengkok dipanaskan (diperbetulkan) dengan api. Keistimewaan Mr. Tanaka adalah menyesuaikan wisel, yang akan diselesaikan dalam waktu kira-kira tiga setengah tahun, dengan nada yang berbeza untuk setiap festival di setiap kejiranan, dan menyesuaikannya secara ilmiah mengikut peniup. "Mana-mana berus Kobo" adalah kisah lama.

"Terdapat banyak peluit seperti ada festival di seluruh Jepun. Ada muzik tempatan, dan ada suara di sana. Oleh itu, saya harus membuat bunyi yang diperlukan untuk muzik itu."

Ini bermaksud bahawa terdapat seberapa banyak suara seperti ada bandar dan kampung.Adakah anda menentukan nada selepas mendengar muzik tempatan?

"Periksa semua nada dengan penala. Hz dan nada benar-benar berbeza bergantung pada daratan. Gelombang suara dihasilkan di dalam tiub, tetapi tiub itu memutarbelitkan kerana ia semula jadi. Gelombang suara juga terdistorsi. Gelombang suara keluar . Sekiranya kedengarannya seperti nada atau suara yang menyenangkan, atau jika yang terakhir, bentuk tiub bergetar. Betulkan dengan pemutar skru untuk mengeluarkan suara. Pergi "

写真

Ia kelihatan seperti bentuk kehidupan yang diberikan oleh alam semula jadi.

"Betul. Itulah sebabnya mengeluarkan suara agak fizikal, dan kawasan serta bentuknya ada hubungannya. Kekerasan. Ketika saya masih kecil, saya pergi ke Asakusa dan membeli seruling yang dibuat oleh tuan seruling, tetapi pada masa itu, saya tidak "Main-main dengan bahagian dalam tiub. Semasa saya meletupkannya, tidak ada suara. Kemudian guru saya memberitahu saya bahawa latihan adalah batu loncatan. Tetapi itulah asal-usul pembuatan wisel saya. Mengapa peluit tidak membuat bunyi dijual? Saya biasa menjadikan seruling sebagai hobi, tetapi setelah itu saya menyedari bahawa ada masalah dengan bentuk di dalamnya. Belajar membuat alat muzik di syarikat sangat berguna untuk pekerjaan saya sekarang. "

Saya ingin bertanya mengenai proses pembuatan Shinobue.

"Buluh yang saya ambil tidak dapat digunakan seperti sekarang, jadi saya harus mengeringkannya selama tiga tahun. Dua pertiga patah dan selebihnya sepertiga menjadi peluit, tetapi sedikit bengkok. Bakar selekoh dengan api. Apabila menjadi sedikit lembut, luruskan dengan kayu cukur. Anda boleh membuat satu bahan, tetapi akan tertekan apabila anda membetulkannya, jadi jika anda membuat lubang dengan segera, ia akan retak. Juga, keringkan sehingga ia menjadi biasa selama kira-kira setengah tahun. Ia memerlukan banyak saraf dari tahap pembuatan bahan. Sekiranya anda membuat bahan secara longgar, ia akan menjadi peluit yang longgar. "

Ciri khas ini adalah "Tsumugu".Apa artinya memisahkan tradisi bagi Encik Tanaka?

"Bukankah ini" gabungan "yang menyimpan yang lama dan memasukkan yang baru?Struktur kuno akan dikekalkan dengan struktur kuno.Seruling Doremi sangat menarik sekarang.Saya mahu bermain muzik kontemporari, saya juga mahu bermain jazz.Hingga kini, tidak ada peluit yang dapat dimainkan bersama pada skala piano, tetapi Shinobue telah mengikuti perangai Barat yang sama.Ini berkembang. "

Terima kasih banyak - banyak.Kazuyasu Flute Studio juga menerima konsultasi untuk mereka yang ingin memulakan seruling tetapi tidak tahu memilihnya.Sila periksa halaman utama juga.

Whistle studio Kazuyasu

  • 7-14-2 Tengah, Ota-ku
  • Waktu perniagaan: 10:00 hingga 19:00
  • TEL: 080-2045-8150

ホ ー ム ペ ー ジtingkap lain

Orang seni + lebah!

"Harta Karun Nasional" yang menghubungkan budaya tradisional dengan keturunan "Fumiko Yonekawa II"

"Seni" adalah ketakutan dan berat badan--
Itulah sebabnya saya aktif sepanjang hidup saya, saya terus mengabdikan diri untuk seni persembahan

Pentasnya masih menakutkan
Mengejar hiburan dengan ketat untuk diri saya dan orang lain

写真

Fumiko Yonekawa, generasi kedua, telah aktif sebagai pemain Jiuta dan Jiuta (* 80) selama lebih dari 1 tahun. Walaupun telah diperakui sebagai Harta Karun Nasional (Harta Budaya Tidak Berwujud Penting) Koto pada tahun 2008, sangat mengagumkan kerana ia terus menempuh jalan seni.

"Terima kasih kepada anda, ada pelbagai konsert di depan saya, jadi saya berlatih sehingga saya puas. Itulah yang membuat saya merasa tidak selesa. Bergantung pada lagu, kandungan dan ekspresi Ia berbeza, jadi sangat sukar untuk menunjukkannya di timbre. Saya rasa selalu di fikiran saya bahawa saya mahu semua orang mendengarnya dengan cara yang mudah difahami. "

Lagu-lagu Jiuta dan koto yang diturunkan oleh pemeriksaan sekolah (pemuzik buta) pada zaman Edo dan telah diturunkan hingga sekarang.Memperdalam pemahaman anda tentang lagu, termasuk keperibadian dan rasa masing-masing sekolah, dan tunjukkan kepada penonton di depan anda dan bukannya nada-untuk mencapai tahap itu, lagu ini sangat kuat sehingga anda dapat memainkannya walaupun anda menutup Walaupun mata saya terbiasa, saya tidak pernah berhenti dan terus berlatih dan mengabdikan diri.Di sebalik ekspresi lembut, anda dapat merasakan semangat dan tekad sebagai penyiasat yang menguasai seni tersebut.

"Lagipun, panggung masih menakutkan. Walaupun kamu cukup berlatih, jika kamu dapat mengeluarkan 8% di atas panggung, kamu tidak dapat mengeluarkan separuh."

Salah satu petunjuk untuk mengetahui ketegasan dalam menuntut seni adalah kaedah latihan yang diamalkan hingga awal Showa.Dengan memaksakan diri, seperti "latihan sejuk" di mana anda terus bermain koto dan sanxian (shamisen) sehingga anda kehilangan akal ketika terkena angin musim sejuk yang sejuk, dan "bermain ratus" di mana anda terus memainkan lagu yang sama berulang kali.Ia adalah kaedah latihan untuk melatih badan dan mengasah kemahiran.

"Pendidikan telah berubah di zaman moden, jadi saya rasa tidak mudah menerima ajaran seperti itu walaupun anda mahu. Namun, pelajarannya sangat penting dan menjadi asas bagi semua latihan. Saya rasa."

Yonekawa mengatakan bahawa dia "tegas terhadap dirinya dan orang lain" dalam hal seni.

"Jika tidak, anda tidak akan dapat memperhatikan orang. Saya sendiri memikirkannya."

写真

Dalam bimbingan yang diberikan oleh Tuan Yonekawa secara langsung kepada murid-muridnya, ada hal-hal yang penting selain menunjukkan penafsiran setiap lagu dalam timbre.Ia adalah hubungan dari hati ke hati.

"Setiap lagu mempunyai" hati "tersendiri. Bergantung pada bagaimana seni murid dikumpulkan, beberapa orang mungkin memahaminya dan yang lain mungkin tidak. Itulah sebabnya sangat bagus sambil mengambil kira perasaan murid-murid masing-masing. Saya cuba menjelaskan tafsiran lagu dengan cara yang mudah difahami. Semua orang suka memainkannya. Semasa saya secara beransur-ansur memahaminya selama bertahun-tahun, saya memahami apa yang saya katakan. Tolong ambil dan ambil pelajaran.

Dikatakan bahawa cara menangani seni tegas ini sebahagian besarnya disebabkan oleh pengajaran Fumiko Yonekawa yang pertama.

"Kerana semangat seni dari pendahulunya telah dipukul. Kami memasukkan pengajaran itu sebagai harta sepanjang hayat."

Ikuti ajaran generasi terdahulu dan teruskan ke generasi seterusnya
Tuangkan hati anda ke arah pengembangan budaya tradisional

写真

Pertama, Mr. Yonekawa (nama sebenarnya: Mr. Misao) dan pendahulunya mempunyai hubungan "makcik dan keponakan".Dia menghabiskan masa kecilnya di Kobe, dan pada tahun dia lulus dari sekolah rendah, ketika ibunya, yang merupakan tuan buta dan koto, meninggal, ayahnya, yang sedang memikirkan masa depan anak perempuannya, meninggal pada tahun 1939 (Showa 14) Saya pergi ke Tokyo dengan kereta api malam untuk belajar dengan kakak saya.Selepas itu, dia tinggal bersama ibu saudaranya, dan hubungan antara keduanya berubah menjadi "guru dan murid" dan pada tahun 1954 (Showa 29) menjadi "ibu dan anak angkat".

"Saya pergi ke rumah ibu saudara saya tanpa mengetahui apa-apa. Terdapat banyak uchideshi. Pada mulanya, saya fikir saya seorang makcik yang menakutkan. Saya tidak dapat memanggilnya" guru, "dan saya diberi amaran berkali-kali. Tetapi saya berkata "Makcik". Saya hanya bermain koto. Kemudian idea mudah bahawa ada hadiah dan perkara baik pada masa itu. Ia kebudak-budakan. "

Di bawah bimbingan ketat pendahulunya, gadis itu secara beransur-ansur muncul dan akhirnya muncul.Fumi Katsuyuki(Fumikatsu) Digunakan secara meluas pada nama.Pendahulu selalu mengatakan kepada dirinya sendiri dan sekitarnya bahawa "Osamu hanya perlu belajar seni," dan dia adalah seorang pendahulu untuk pekerjaan seperti kerja pejabat dan diplomasi, dan adiknya dalam daftar keluarga yang diadopsi pada masa yang sama. ・Fumishizu Yonekawa (almarhum) bertanggungjawab.Seolah-olah untuk menanggapi pemikiran guru dan adiknya, Encik Yonekawa akan terus maju dengan seni.
Pada tahun 1995 (Heisei 7), generasi pertama meninggal dunia, dan empat tahun kemudian, ia dinobatkan sebagai "generasi kedua Fumiko Yonekawa".Dia menggambarkan perasaannya pada masa itu sebagai "Saya membuat keputusan besar mengenai apakah saya akan benar-benar bekerja untuk diri sendiri."

"Suatu ketika dulu, ibu saya memberitahu bahawa" seni menolong saya, "tetapi ketika saya masih muda, saya tidak begitu memahaminya. Dia membesarkannya. Saya tidak tahu kerja pejabat, saya tidak dapat apa sahaja mengenai keluarga saya. Saya berjaya keluar ke dunia dengan hanya bermain koto sambil disokong oleh orang di sekeliling saya. Pendahulu saya adalah ibu saya, seorang guru seni, dan ibu bapa yang membesarkan segalanya. Dia seorang yang tegas untuk seni, tetapi setelah dia keluar dari seni, dia benar-benar baik. Ia juga disukai oleh murid-muridnya. Kekuatan generasi pertama sangat hebat. "

Mewarisi aspirasi pendahulunya, yang sangat besar, Mr. Yonekawa telah berusaha dengan bersungguh-sungguh menggarap tradisi seni pertunjukan kepada generasi berikutnya.Walaupun jumlah pemuzik dan peminat Jepun profesional menurun, kami memfokuskan untuk mempopulerkan pendidikan muzik menggunakan alat muzik Jepun, terutama di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.Pada masa ini, "latihan alat muzik Jepun" termasuk dalam kursus wajib dalam panduan panduan pembelajaran untuk sekolah rendah dan sekolah menengah, tetapi Persatuan Sankyoku Jepun (* 2), di mana Encik Yonekawa adalah ketua kehormat, berada di seluruh negara untuk membantu Selain menyumbang banyak koto ke sekolah rendah dan sekolah menengah, kami menghantar pemain muda terutama ke sekolah rendah dan sekolah menengah di Tokyo untuk menunjukkan persembahan dan memberikan bimbingan langsung mengenai bermain alat muzik.Di Iemoto Sochokai, Mr. Yonekawa juga sedang melakukan aktiviti penyebaran di sekolah rendah dan menengah di Ota Ward, dan kadang-kadang Encik Yonekawa sendiri pergi ke sekolah untuk memberi peluang kepada anak-anak untuk bersentuhan langsung dengan koto.

"Saya memainkan sajak kanak-kanak dan lagu sekolah di hadapan kanak-kanak, tetapi mereka menyanyi bersama saya dan ia sangat menggembirakan. Saya sangat menikmati masa ketika saya benar-benar meletakkan kuku di jari saya dan menyentuh koto. Muzik Jepun Untuk masa depan budaya , penting untuk membesarkan anak-anak terlebih dahulu. Bahkan anak-anak yang datang ke sekolah kami akan menjaga mereka dengan baik dan bermain koto. "

Dari segi penyerahan kepada generasi berikutnya, dalam beberapa tahun terakhir, manga dan anime berdasarkan seni pertunjukan dan budaya tradisional Jepun telah muncul satu demi satu, dan semakin popular terutama di kalangan generasi muda.Melalui mereka, mereka menjadi biasa, berminat, dan berminat dengan seni persembahan dan budaya tradisional.Pergerakan seperti itu berlaku di koto, dan sebenarnya, lawatan ke pusat kebudayaan di mana murid-murid Sochokai adalah pengajar, mengagumi koto asli yang dilakukan oleh watak-watak semasa bermain karya. Tidak ada penghujungnya bagi pemohon .Nampaknya sebilangan pelajar juga ingin bermain, dan ini menunjukkan kesan besar yang mereka miliki terhadap masyarakat.Yonekawa, yang telah berjalan dengan lagu-lagu klasik, mengatakan bahawa dia mempunyai sikap "melakukan lebih banyak dan lebih" untuk harapan tersebut.

"Adalah wajar bahawa pintu masuk yang menarik bagi anda akan sesuai dengan zaman. Saya bersyukur bahawa populasi muzik Jepun akan meningkat. Selain itu, jika lagu itu bagus, ia akan tetap ada. Lama kelamaan, ia akan menjadi "klasik". Walau bagaimanapun, saya berharap mereka yang masuk dari lagu-lagu kontemporari akhirnya akan mempelajari klasik dan memperoleh asas-asasnya dengan betul. Adakah ini bermaksud bahawa sukar untuk berhubung dengan perkembangan budaya tradisional Jepun? Ia sangat penting, bukan? "

写真
"Festival Otawa"Negeri 2018 Mac 3

Pada akhir wawancara, ketika saya bertanya lagi, "Apa itu" seni "untuk Mr. Yonekawa?", Setelah beberapa saat mendiamkan diri, dia mengambil kata-kata satu persatu sehingga hati-hati meraup hatinya.

"Bagi saya, seni menakutkan dan berat, dan sukar untuk menghasilkan kata-kata. Itulah perkara suci dan khusyuk yang diberikan oleh pendahulu saya. Di atas segalanya, Anda dapat menjalani kehidupan anda semasa bermain koto. Saya masih mahu terus bekerja dalam seni sepanjang hayat saya. "

* 1 Muzik seni berasal dari gabungan Jiuta (muzik shamisen) dan lagu koto yang tidak dapat dipisahkan yang diturunkan oleh pemeriksaan sekolah (pemuzik buta) pada zaman Edo."Song" adalah elemen penting dalam muzik setiap instrumen, dan pemain yang sama bertanggung jawab bermain koto, bermain shamisen, dan menyanyi.
* 2 Pelbagai projek akan dilaksanakan dengan tujuan untuk menyumbang pada pengembangan budaya musik Jepang dengan mempromosikan penyebaran muzik tradisional, koto, sankyoku, dan shakuhachi, dan bertukar setiap sekolah dari ketiga lagu tersebut.

プ ロ フ ィ ー ル

Pemuzik gaya Jiuta / Ikuta.Dipengerusikan oleh Sochokai (Ota Ward).Pengerusi Kehormat Persatuan Sankyoku Jepun. Dilahirkan pada tahun 1926.Nama sebenarnya Misao Yonekawa.Nama bekas adalah Fumikatsu. Pindah ke Tokyo pada tahun 1939 dan menjadi uchideshi pertama. Pada tahun 1954, dia diadopsi oleh murid pertamanya, Bunshizu. Menerima Pingat dengan Pita Ungu pada tahun 1994. Pada tahun 1999, generasi kedua Fumiko Yonekawa dinamakan. Pada tahun 2000, menerima Pesanan Mahkota Berharga. Pada tahun 2008, diperakui sebagai pemegang harta budaya tidak ketara (harta negara yang masih hidup). Menerima Hadiah dan Hadiah Akademi Seni Jepun pada tahun 2013.

Rujukan: "Orang dan Kesenian Fumiko Yonekawa" Eishi Kikkawa, disunting oleh Sochokai (1996)

お 問 合 せ

Bahagian Perhubungan Awam dan Pendengaran Awam, Bahagian Promosi Seni Budaya, Persatuan Promosi Budaya Ota Ward
Ota Citizen's Plaza, 146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3
TEL: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150